Monday, 8 February 2016

TERINDAH BUATMU 14

Firas terkedu saat Juliana meletakkan telefonnya tanpa sempat dia berkata apa-apa. Hatinya dirundung pilu. Memang selama ini Jue tak pernah melayannya dengan baik dan dia hanya cekalkan hatinya sahaja menghadapi kerenah Jue.
Namun sejak adiknya itu melangkah ke alam universiti, bahasanya semakin menyentakkan jantung Firas. Terlalu kasar sampai Firas tidak sanggup mendengarnya. Kalau ikutkan, hendak saja dia tangankan adiknya itu tatkala menghemburkan kata-kata yang tidak enak tersebut, namun dia tahankan hati lantaran terlalu sayangkan Jue. Dia tidak mahu Jue disakiti kerana baginya Jue sudah cukup terseksa lantaran kehilangan ibu dan ayahnya di usia yang masih mentah.
Dia hanya mampu berdoa semoga suatu hari nanti Tuhan bukakan hati Jue untuk berbaik semula dengannya. Dia terlalu rindukan Jue yang dulu, yang sentiasa manja dengannya.
Firas segera bangun dari kerusi berhampiran telefon tersebut menuju kebiliknya. Dia terbatuk-batuk sambil mengurut-urut dadanya. Bunyi wheezing jelas kedengaran tatkala dia menghembuskan nafas menandakan penyakit asmanya telah menyerang.
Dia segera mencapai inhealernya lalu disedutnya perlahan. Dia bersandar di kepala katil bagi menenangkan dirinya untuk mengurangkan asmanya itu.
Masih jelas diruang matanya ketika makcunya menghamun dirinya malam tadi kerana tidak memberikan wang kepada wanita itu.

                                       xxxxx

“Woi! Bagi aku duit sekarang..” Makcunya terus menjerkah dirinya ketika dia melangkah masuk kedalam rumahnya sebaik pulang dari kerja. Hari telah larut malam ketika dia sampai.
“Mana Firas ada duit makcu..” dia menjawab perlahan.
“Kau jangan nak tipu aku. Hari ni kau dapat gajikan..” makcunya terus mendesaknya.
Memang hari ini dia dapat gaji hasil kerjanya menjaga lembu Pak Said. Namun duit tersebut telah diasingkan untuk belanja dapur serta keperluan Jue. Langsung tiada lebih.
“Buat Firas nak tipu makcu. Memang Firas takde duit. Duit ni nanti nak bagi kat Jue, makcu. Dia kan tengah belajar..”
“Ah, kau jangan nak banyak bunyi. Bagi kat aku duit tu. Aku nak guna..” makcunya segera menuju kearahnya untuk mengambil duit yang berada di poket seluarnya.
“Makcu jangan lebih-lebih. Mentang-mentang saya diam..” angin Firas mula naik. Dia tak mahu duit yang diasingkan untuk Jue jatuh ke tangan makcunya.
“Ohh, kau dah berani nak menengking-nengking aku ya. Kau ingat kau siapa..”
“Siapa pun saya, makcu takde hak nak buat saya macam ni..”
“Menjawab ya. Wei anak pungut! Kau dengar sini baik-baik. Sekarang kau duduk kat rumah aku, jadi kau kena ikut cakap aku. Kalau kau taknak, kau boleh berambus dari sini..” tersentap jantung Firas mendengar makcunya memanggilnya anak pungut. Selama ini, makcunya tak pernah menggelarkannya begitu.
“Apalagi kau tunggu, berambus sekarang!” tanpa berbasa-basi, tubuhnya lantas ditolak keluar dari rumah itu.
Dia yang tidak bersedia dengan tolakan tersebut, terjatuh di lantai tangga kerana tersadung bendul pintu rumah tersebut.
“Padan muka kau!” makcunya lantas menutup pintu rumah lalu menguncinya meninggalkan Firas terpinga-pinga di luar.
Firas bangun lalu berjalan menuju ke pangkin di bawah rumah untuk berbaring. Dia tiada tempat lain untuk pergi kerana hari telah jauh malam.
Dia balik lambat harini pun sebab membantu Huzaimy berniaga di pasar malam. Dapatlah duit lebih sedikit buat perbelanjaanya. Dia sudah berkira-kira untuk ke pekan esok dan memasukkan duit ke dalam akaun Juliana memandangkan Juliana sudah memintanya sejak semalam.
Dia berbaring memikirkan kata-kata makcunya tadi hingga dia terlelap. Dia terbangun apabila merasakan udara dingin menyapa tubuhnya hingga membuatkan dia sedikit menggigil.
Rupa-rupanya hujan telah turun diwaktu itu menyebabkan udara persekitarannya menjadi dingin.  Dia meraba-raba mencari apa sahaja yang boleh dibuat selimut untuk membalut tubunya bagi mengurangkan kesejukan. Dadanya mula terasa sempit hingga membuatkan dia sukar bernafas. Dia mengurut-urut dadanya bagi mengurangkan tekanan yang menghimpit dadanya itu.
Segera di capai kain jemuran yang belum diangkat bagi membalut tubuhnya yang semakin kedinginan. Bunyi wheezing kedengar perlahan tatkala dia menghembuskan nafasnya. Dia tahu asmanya telah menyerang namun dia cuba bertenang bagi mengurangkan serangan tersebut. Kain-kain jemuran diangkat lagi untuk menambahkan balutan di tubuhnya.
Tidak terlintas di hatinya untuk mencuri masuk ke dalam rumah walau dia boleh lakukannya dengan mudah. Dia malas hendak mencari pasal dengan makcunya lagi. Dia berbaring sambil dibaluti kain-kain jemuran tersebut bagi mengurangkan kesejukannya.

Keesokkan paginya, dia menunggu sehingga makcunya keluar untuk ke Bandar, baru dia melangkah masuk ke dalam rumah tersebut. Dia baru hendak mencapai ubatnya ketika telefon berbunyi dan panggilan menyentap hatinya dari Jue yang diterimanya.

                                      xxxxxx

Firas merenung ke luar jendela. Sejak ibu dan ayahnya meninggal, asamanya lebih kerap menyerangnya lantaran terlalu banyak tekanan yang dihadapinya. Namun semua itu, hanya dipendam di dalam hatinya tanpa diluahkan kepada sesiapa. Dia tidak suka memburuk-burukkan orang yang dia sayang kepada sesiapa. Oleh itu, dengan rela hatinya dia menelan semua tekanan tersebut.
Kadang-kadang ketika dia bersendirian memikirkan masa depan serta hubungannya dengan Jue pun asamanya boleh menyerang membuatkan dia sentiasa berjaga-jaga. Dia cuba menahan sebaik mungkin ketika asmanya menyerang diwaktu dia berkerja agar orang sekelilingnya tidak tahu dia sedang sakit dan tidak mahu menyusahkan sesiapa.
Disebabkan itu, perbelanjaan perubatannya juga telah bertambah membuatkan dia terpaksa melakukan pelbagai kerja untuk mencari duit lebih. Duit gajinya hasil mengembala lembu Pak Said hanya cukup untuk berbelanja dapur dan dikirim untuk pelajaran Jue. Itupun kadang-kadang dia terpaksa mengabaikan perbelanjaan perubatannya untuk memberi kepada Jue yang kekurangan duit. Adakalanya makcunya mengambil duit yang disimpannya itu hingga membuatkan dia langsung tidak dapat membeli ubatnya yang telah habis.
Dia ada berkira-kira hendak menghubungi Zaril dan berkerja dengannya. Namun perasaan malunya tebal lantaran tidak mempunyai sebarang kelulusan. Akhirnya niatnya itu dibatalkan sahaja. Lagipun dia tak sampai hati tinggalkan makcunya keseorangan. Sejahat-jahat makcunya itu, wanita itulah yang menjaga dia dan Jue sejak ibu dan ayahnya meninggal dunia. Oleh itu, dia rela menahan semua caci maki yang dilemparkan wanita itu terhadapnya walau kadang-kadang ada juga yang dia lawan.


"Ya ALLAH! KAU kuatkanlah hatiku menghadapi semua dugaan ini. Hanya KAU yang MAHA MENGETAHUI segala yang terpendam di hatiku ini. Aku berserah segalanya kepada-MU Ya ALLAH!"
-Mohd Amir Firas-


p/s 
dear Mr. Syarul Ridzwan.. Sorry ya, saya pinjam gambar kamu. Sebab watak Amir Firas ni saya bayangkan kamu. thankx ya! 

Sunday, 10 January 2016

TERINDAH BUATMU 13

Juliana Nabilla bengang. Mesin ATM dihadapannya dihentak sedikit. Sebentar tadi, dia memeriksa akaun banknya dan didapati abangnya masih belum memasukkan duit yang diminta. Rasa mahu dihamun abangnya itu kalau berada di depan mata. Niatnya untuk berhibur bersama kawan-kawannya pudar.
Langkahnya diatur menuju ke tempat yang agak jauh dari kawan-kawannya. Handphonenya dikeluarkan lalu dia segera mendail nombor rumah makcunya. Kebetulan abangnya yang mengangkat panggilan tersebut lalu segera dihamburkan kemarahannya.
“Wei sial! Kenapa ko tak masukkan duit kat aku lagi ha?”
“Kenapa bahasa kasar sangat ni Jue..” Firas berkata lembut. Dia tahu adiknya sedang memarahinya kerana belum memasukkan duit ke dalam akaunnya.
“Ko tak payah nak baik sangat. Aku tanya, kenapa kau tak masukkan duit lagi. Bukan aku nak dengar kau membebel..” Juliana berasa rimas dengan abangnya walau hanya sepatah nasihat yang diberikan.
“Abang minta maaf Jue. Abang tak sihat ni. Nanti abang da sihat sikit, abang masukkan ya..” Firas terus memujuk lembut adiknya itu.
“Ah, kau tak payah nak berlakon. Aku tau, kejap lagi duit tu dah ada dalam akaun aku. Kalau tak jangan harap aku nak jumpa kau lagi..” Jue terus meletakkan telefon tanpa sempat Firas berkata apa-apa.
Dia tak mahu dengar lagi suara Firas. Dia benci mendengar suara itu, dia benci melihat muka Firas, muka orang yang telah membunuh ibu dan ayahnya. Dia bencikan Firas. Macam-macam cara telah dilakukan Firas untuk memujuk dirinya, namun semua itu langsung tidak bererti baginya. Hatinya telah tertutup untuk menerima semua kebaikan yang Firas buat untuk dirinya.
Langkahnya segera diatur menuju ke arah kawan-kawannya yang berada di seberang jalan. Tanpa menoleh kiri dan kanan, dengan bersahaja dia melintas jalan tersebut. Tersentap jantungnya apabila mendengar bunyi brek yang sungguh kuat. Dia terkaku melihat sebuah kereta hampir melanggarnya.
“Woi buta ke! Melintas tu tak reti tengok kira kanan ke ha?” pemandu kereta tersebut keluar sambil membuka cermin mata hitamnya  lalu segera memarahinya.
“Aku yang buta ke ko yang tak geti drive?” Juliana membalas kata-kata itu lantas mengangkat mukanya mahu melihat siapa gerangan manusia yang berani menghamun dirinya.
 Terkedu dia melihat wajah lelaki itu. Seakan bidadara yang turun dari kayangan. Handsome gila dengan wajah Chinese look yang membuatkan hatinya terawang-awang melihatnya.



“Cik adik, awak tu perempuan. Bahasa cantiklah sikit..” tersentak Juliana apabila ditegur sedemikian rupa oleh pemuda itu. Dia pantas menundukkan wajahnya yang terasa panas menahan malu.
Lantas dia berundur sedikit kebelakang bagi membolehkan pemuda itu berlalu. Entah kenapa dia tidak mampu untuk membalas kata-kata lelaki itu sedangkan selama ini dia pantang ditegur, pasti akan melenting tak tentu pasal.
Pemuda tersebut hanya tersenyum sambil menggelengkan kepalanya melihat keletah Juliana lalu menyarung semula cermin matanya sambil masuk semula ke dalam kereta dan terus berlalu.
Setelah kereta pemuda tersebut berlalu, baru dia dengan hati-hati melintas jalan.
“Siapa tu Bella?” Amira bertanya sebaik dia sampai ditempat kawan-kawannya lepak.
“Entah. Aku pun tak kenal..” Juliana hanya mengangkat bahu tanda tidak tahu.
“So, camna ngan plan kita?” Hanis bertanya pula.
“Aku rasa aku tak join korang kot. Aku rasa tak sedap badan pulak lah..” Juliana segera meminta diri meninggalkan kawan-kawannya terpinga-pinga.
Yang sebenarnya hatinya masih terbuai-buai melihat lelaki chinese look tadi. Jadi, dia malas nak join aktiviti tak berfaedah kawan-kawannya itu. Apalagi kalau bukan menghabiskan duit bershopping. Lagipun dia bukannya banyak duit. Abangnya masih belum memasukkan duit ke dalam akaunnya sekaligus menghalangnya untuk turut serta dengan kawan-kawanya itu.
Mengingati abangnya membuatkan hatinya sakit. Dia cukup marah apabila abangnya tidak mengotakan janjinya untuk memasukkan duit.

Dulu sewaktu dia mula-mula melangkah ke alam universiti ini, abangnya telah berpesan segera maklumkan kepada abangnya kalau ada apa-apa yang kurang. Dia tahu abangnya berkerja keras mencari duit untuk menyara dirinya. Namun semua itu tidak bernilai di matanya. Yang dia tahu abangnya adalah pembunuh ibu dan ayahnya. Sampai bila-bila dia tak akan memaafkan abangnya itu.





Tuesday, 10 November 2015

ENGINEER ITU...

Engineer.

Dengar macam best, macam gempakkan. Tapi hakikatnya sangatlah perit. Kau ingat senang nak jadi engineer ni kalau hati tak kental? Kalau kau nampak duit jer, memang xde apelah yang kau dapat. Kau hanya dapat duit macam yang kau nak je. Bile rase gaji sikit je, lompat kerja lain. Akhirnya, apa yang kau dapat.

Nothing!!

Langsung takde kepuasan. Penat je kau belajar tonggang terbalik. tapi akhirnya rase macam tak berbaloi jer. sebab apa? sebab kau terlalu mengejar kemewahan.

Memang, aku paham. Hidup dibawah kera-jaan sekarang memang sakit, memang pedih. Tapi nak buat camne. Nak atau tak, terpaksa hadap.

Macam bidang aku ni, kalau tak hadap, nak dapat projek payah bhai. yelah, dorang umum nak buat projek tu, projek ni. Bila ada buat projek, maknanya engineer macam aku ni ada kerja. Ada je job masuk. Tu aku tak boleh nafikanlah.

But, back to basic. Macam aku kata tadilah, kalau kau kejar duit, kera-jaan bagi projek brapa banyak pon kau tak boleh nak handle. sebab apa? pressure yang terlalu kuat. aku sendiri pun kadang-kadang nak rasa give up dengan pressure yang nak kena hadap. tapi nak buat camna, engineering ni dah sebati dengan jiwa aku.

Msg bos aku yang buat aku lagi bersemangat

Adoi! aku merepek panjang-panjang pon tak guna gak. nak buat macam mana, dah kerjaya ni yang aku pilih, so hadap je lah yerk..

hahahahahah!!!
Baru aku ingat, aku merepek2 ni sebab aku tengah tension hadap jalan yang asyik tak ngam jer. dengan longkang semua ternaik. aoi, pening mak! dah banyak kali buat asyik tak kena jer. tulah, len kali tak yah nak cantik sangat beli umah kat bukit2. tonggang terbalik nak design bagi ngam semua.. peningnyer!!!

Siang malam sama jer dalam dunia engineering ni

so, sekarang. aku nak teruskan hadap balik design ni. Jasin Bistari, please be nice to me. jangan bagi saya berpinau ya. 

regards,
Civil & Structure Engineer





TERINDAH BUATMU 12

Zaril pengsan sebaik tiba di klinik lantaran tidak dapat menahan kesakitan lagi. Segera nurse bertugas menyuruh Firas membawa Zaril masuk ke bilik rawatan.
Sementara menunggu Zaril dirawat, Firas ke kedai pakaian yang terletak berhampiran klinik tersebut untuk membeli baju. Tak sanggup dia terus berlengging tanpa baju. Malu terasa tatkala semua mata tertumpu kepadanya sewaktu di klinik tadi.
Doktor mengesahkan Zaril terpaksa dirujuk ke hospital lantaran kehilangan banyak darah. Firas terus menemani Zaril menaiki ambulans untuk ke hospital. Setibanya di hospital, Zaril terus dikejarkan ke unit kecemasan.
Sementara menanti Zaril, Firas menghubungi keluarga Zaril menggunakan telefon bimbit kepunyaan Zaril. Sebentar kemudian, doktor yang merawat Zaril keluar. Firas segera bangun menuju ke arah doktor tersebut untuk mengetahui keadaan Zaril.
"Saya perlu berjumpa dengan ahli keluarga pesakit segera." doktor terus berkata tanpa sempat Firas bertanya.
"Tapi, keluarga dia dalam perjalanan doktor.."
"Macam ni. Pesakit telah kehilangan banyak darah. Dan tabung darah kita kekurangan jenis darah pesakit..."
"Doktor ambil sahaja darah saya. Asalkan kawan saya selamat. Ambil sahaja.." Firas terus menyatakan hasratnya sebelum sempat doktor habis bercakap.
"Tapi awak masih dibawah umur.." mungkin doktor tu tahu umurnya berdasarkan umur Zaril, fikir Firas.
"Takpe. Ayah saya izinkan.." lantas Firas mengeluarkan sepucuk surat dari dalam dompetnya yang merupakan surat kebenaran dari ayahnya dan memang sentiasa di bawa Firas ke mana-mana.
Firas suka menderma darah, namum atas sebab faktor umur, dia mendesak ayahnya untuk membuat surat kebenaran agar mudah dia menderma darah bila-bila masa. Walaupun ayahnya bimbang lantaran penyakit asma yang dihadapinya, tapi dia meyakinkan ayahnya yang dia boleh menjaga dirinya sendiri.

Setelah melihat surat tersebut, doktor akhirnya bersetuju dan membawa Firas ke bilik pemeriksaan untuk memastikan darah Firas sesuai dengan darah Zaril. Firas bersyukur apabila darahnya sesuai dengan darah Zaril dan setelah menderma, dia meminta kebenaran untuk berehat lama sedikit, bimbang sekiranya terjadi perkara tidak diingini yang membuatkan ayahnya menarik balik surat kebenaran tersebut.

xxxxxxx


2015

"Aku memang tak boleh lupa peristiwa tu." Zaril tersenyum apabila mengingatinya. Disebabkan peristiwa itu juga dia terus menjadi sahabat baik Firas.
"Pandai betul kau berlawan time tu. Berguna juga kau join parkour ni ek." Zaril terus memuji Firas. Dia sendiri terpegun melihat cara Firas berlawan, dengan aksinya, memang membuatkan dia teruja.
"Aku join bila ada masa lapang je. Saja suka-suka.." Firas menjawab ringkas.
Sungguh, mengingatkan peristiwa itu membuatkan hatinya lega, lega kerana sudah tidak dibuli lagi oleh Zaril sekaligus menjadi kawan baik Zaril. Walau dia terpaksa menahan sakit akibat diserang Zaril pada mulanya dan menadah telinga mendengar amarah ayahnya hingga dia hampir dihukum ayahnya ketika mengetahui dia bergaduh ketika itu. Nasib ibunya ada membelanya, tambahan pula dia masih belum sihat sepenuhnya ketika itu. Itu yang membuatkan ayahnya tidak menghukumnya.
Namun semua itu berbaloi sebab dia tak perlu lagi bermusuhan dengan Zaril. Hanya satu perkara yang mungkin sampai sekarang Zaril tidak tahu iaitu dia mendermakan darahnya kepada Zaril. Sewaktu ibu bapa Zaril sampai di hospital ketika itu, Zaril sudah ditolak masuk kedalam wad dan sedar tak lama kemudian. Dia telah meminta doktor yang merawat Zaril supaya tidak memberitahu keluarga Zaril dan Zaril sendiri bahawa dia yang mendermakan darahnya kepada Zaril.
"Firas, ko kerja dengan aku nak?" Zaril tiba-tiba bertanya memeranjatkan Firas.
"Ko biar betul. Aku ni manalah ade apa-apa kelulusan, setakat SPM ada lah." Firas menolak lembut. Bukan dia tak mahu, tapi dia segan kerana dia tak mempunyai sebarang kelulusan. Lagipun syarikat Zaril terletak di Johor. Nanti bertambah jauh pula dia hendak melawat Jue yang belajar di Shah Alam ni.
"Alah ko ni. Pandai-pandailah aku adjustkan nanti.."Zaril terus memujuk.
"Takpelah Ril. Aku tak layaklah."
"Dah. Ko jangan banyak bunyi. Ni kad aku. Apa-apahal nanti kol aku. Pandailah aku adjustkan nanti." Zaril berkata sambil meneguk minumannya.
Kemudian dia melihat jam tangannya dan terus meminta diri.
 "Eh, aku terpaksa bla ni. Ada kerja lagi. Kol aku tau." Zaril terus berlalu setelah membayar harga minuman tersebut.
Firas hanya memerhati langkah Zaril berlalu. Perlahan dia tersenyum mengingati pertemuannya itu seraya menggelengkan kepalanya. Tidak pernah terlintas di fikirannya untuk berkerja di syarikat besar memandangkan dirinya yang tidak mempunyai sebarang kelulusan. 

Monday, 9 November 2015

TERINDAH BUATMU 11

Zaril terus berlari sambil sesekali memandang belakang untuk memastikan kedua lelaki itu tidak mengejarnya lagi. Apabila dia merasa telah cukup jauh dari tempat tersebut, dia berhenti sebentar untuk mengambil nafas. Dia memandang belakang dan tidak melihat lelaki itu tiada lagi mengejarnya.
'Celaka betullah Amar ni!! Siapalah kalau aku jumpa dia lagi!!'
Tiba-tiba, satu tendangan hinggap tepat di belakang Zaril membuatkan dia tersungkur jatuh. Kemudian tumbukan serta terajang hinggap di seluruh badannya tanpa memberi peluang untuk dia membuat serangan balas. Dia hanya pasrah sahaja sambil berdoa agar ada orang yang akan menolongnya.
Tanpa diduga, doanya dimakbulkan Tuhan. Seseorang telah datang menolongnya tatkala dia sudah terkulai teruk dibelasah dua lelaki itu. Penyelamatnya itu membuat satu lompatan Touchdown Raiz dimana dia berlari sambil satu tangannya menyentuh lantai dan dia melonjakkan dirinya seraya menghentak seorang daripada mereka menggunakan kakinya dan kemudian terus melompat lagi menghentak seorang lagi lelaki yang sedang membelasah Zaril hingga kedua-dua lelaki itu tersungkur jatuh. Gerakkan penyelamatnya yang sungguh pantas lansung itu tidak memberi peluang untuk kedua-dua lelaki tersebut menepis serangannya yang tiba-tiba itu.
 Terkejut Zaril melihat Amir Firas berdiri di hadapannya sambil menghulurkan tangan untuk membantu Zaril bangun. Zaril segera menyambut huluran tangan tersebut lalu berdiri di samping Firas.
"Wah!! Ada penyelamat datang.." lelaki tinggi bangun dan menuju ke arah Firas.
 Bengang pula dia apabila ada yang menyibuk urusan dia. Pisau dikeluarkan bersedia untuk menyerang Firas. Lelaki berparut turut mengeluarkan pisaunya untuk menyerang.
Firas mengawasi langkah lelaki-lelaki itu. Ketika lelaki tinggi itu mengacukan pisau dimukanya, segera tangan lelaki itu ditangkap dan dikilas lalu dihentak-hentak tangan lelaki itu ke pahanya sehingga pisau yang dipegang lelaki itu terlepas. Apabila pisau telah terlepas, segera dia menbanting lawannya ke depan hingga membuatkan lelaki itu terjatuh.
Melihat rakannya telah jatuh, lelaki berparut pula mula menyerang Firas. Firas yang baru menjatuhkan rakannya tadi ditendang dari belakang hingga membuatkan Firas terdorong ke hadapan. Firas lantas melompat membuat side flip lalu menendang dada lelaki berparut itu hingga lelaki itu terdorong ke belakang seraya menunduk lantaran dua tapak kaki Firas mendarat tepat di dadanya sebentar tadi.
Tanpa disedari Firas, lelaki tinggi telah bangun, mengambil pisaunya yang jatuh tadi lalu menuju kearah Firas untuk menikamnya. Zaril yang ternampak keadaan itu, terus menolak Firas dan menyebabkan tikaman tersebut mengenai tangan kanannya. Terjerit dia tatkala pisau itu terbenam di lengannya.
Firas terkejut melihat Zaril yang terkena tikaman segera menuju ke arah lelaki tinggi itu. Dengan perasaan yang marah, dia membuat satu lompatan Flash Kick iaitu dia melompat tinggi dan berpusing 360ᵒ terus menghentak kepala lelaki itu menggunakan kedua kakinya hingga membuatkan lelaki tersebut hampir rebah.
Belum sempat lelaki itu berbuat apa-apa, dia terus menumbuk lelaki bertalu-talu tanpa memberi ruang untuk lelaki itu membalasnya. Terakhir sekali, dia membuat aksi double leg dengan melompat tinggi dan menendang dada lelaki tinggi itu hingga membuatkan lelaki itu terbaring di tanah sambil mengerang kesakitan tidak mampu bergerak lagi. Terdapat darah mengalir keluar dari mulut dan hidungnya.
Melihat mereka hampir kalah, lelaki berparut segera menangkap Zaril yanb sedang kesakitan akibat ditikam dan mengacukan lehernya dengan pisau. Firas penuh hati-hati mengawal pergerakan lelaki berparut itu, mencari peluang untuk menyerangnya. 
Tanpa diduga oleh lelaki berparut itu, Zaril memijak kakinya dengan kuat hingga membuatkan lelaki itu mengaduh dan pmembuatkan pegangannya terlepas.
Firas tidak melepaskan peluang tersebut, lalu dengan pantas membuat lompatan Flash Kick dan menghentak muka lelaki berparut itu dengan kakinya. Segera dia menuju kearah lelaki itu dan mencapai tangan kanan lelaki itu yang memegang pisau, lalu dihentak-hentak tangan lelaki itu ke pehanya sehingga pisau tersebut terlepas.
Kemudian, dia membanting lelaki tersebut kedepan sebelum membuat double leg kick hingga menyebabkan lelaki itu terjatuh. Tak puas dengan itu, dia menumbuk muka lelaki berparut yang telah terbaring itu.
Setelah dia yakin lelaki itu tidak bermaya dan tidak mampu melawannya, baru dilepaskan. Terus lelaki  itu dan rakannya melarikan diri setelah tahu mereka tak boleh mengalahkan Firas. Setelah kedua lelaki itu melarikan diri, segera dia menuju arah Zaril.
"Kau ok tak ni?" Firas membantu Zaril berdiri. Tangan Zaril sudah berlumuran darah manakala mukanya lebam-lebam dan terdapat darah mengalir dari mulut dan hidungnya.
"Kau agak-agak aku ok tak sekarang?" Zaril sedikit dingin mendengar soalan itu lantaran tidak tahan menahan sakit.
Firas tersenyum lalu segera memapah Zaril ke klinik berdekatan. Pandangan Zaril semakin berpinar lantaran darah yang mengalir keluar tanpa henti.
Firas menghentikan langkahnya apabila menyedari langkah Zaril tidak teratur. Dia menepuk sedikit dahinya kerana lupa untuk membalut luka Zaril bagi mengurangkan aliran darah. Segera dia menyandarkan Zaril ke dinding bangunan yang berdekatan, lalu meraba-raba poketnya mencari kain untuk membalut luka Zaril.
Akhirnya, dia terpaksa menanggalkan bajunya bagi membalut luka Zaril apabila tiada sebarang kain yang boleh digunakan untuk membalut luka tersebut. Setelah itu terus dia memapah Zaril ke klinik berhampiran. 


Monday, 2 November 2015

Fighting itu adalah...



Backflip, Sideflip, High Jump Kick, Double leg Kick n so on...

antara skill yang terdapat dalam parkour, martial art..

semua skill aku suka tengok n aku suka menterjemahkan dalam cerita-cerita aku.

hero cerita aku ni memang pandai buat skill2 tu. sebab dia punya idola adalah Tony Jaa...

so, sebab tu lah kenapa rommate aku ni suka kalau idea aku ni dijadikan dalam bentuk cerita. sebab bayak aksi katanya. katanyalah.


dia da bagi hint!! :P


ok. stop perasan.. wateverlah.. yang penting aku kena siapakan idea aku ni cepat2.

nak cerita panjang2 pun tak reti. kat atas tu aku tunjuk antara skill2 yang Tony Jaa guna n aku cube terjemahkan dalam idea aku. hahahahhaaa...



WRITER'S BLOCK

Waaaaaa.. Rupanya sindrom writer's block ni bahaya jugak eh. Payahnya aku nak menterjemahkan idea-idea aku ni. PAYAHHHH!!!!

Idea aku macam-macam ada. Tiap-tiap malam aku cerita kat roomate aku idea aku ni. And, he said, it's very nice. Dia betul-betul berharap suatu hari nanti idea aku ni diterjemahkan dalam bentuk buku ke, cerita ke.. Sebab dia kata dia suka sangat dengar aku punya idea.

Tapi.. Macam tinggal angan-angan je.. Sekarang ni, dok berjam-jam depan laptop, tapi satu benda pun tak dapat nak taip. Camne ni?????

Kadang-kadang aku cube amek mood, tengok ig, twitter n drama2 hero aku tu. Then, Idea pun datang. Semangat aku. Tapi, bila buka words, haprak. Satu ayat pon payah nak kuar.

My hero n My roomate


ARRRHHHGGGGG!!! Aku stress!!!!

Idea datang. Tapi nak taip tak boleh.. Waaaaa...


Ok. Saja je nak meluahkan. Trimalah hakikat. Esok kerja. N kerja banyak tak siap lagi ni.. Itu yang sebenarnye.. Appaa!!! Amma!!!

Kerja oh kerja!!!